Lindungi Perempuan Dan Anak Dari HIV ; Hari AIDS Sedunia 2012

image

dr. Henie Sania dan dr. Pramesemara
Klinik KISARA PKBI Daerah Bali

Dok, ngapaen sich terus kampanye pita merah tiap hari aids? Buang2 waktu doank, kasus tetap aja tinggi? Pake bagi2 kondom gratis sgala, srasa ngedukung freesex.
(Lyla, +6285117464xxx)

Hari AIDS Sedunia
Serentak masyarakat di seluruh dunia menyambut dan memperingati tanggal 1 Desember sebagai hari AIDS Sedunia (HAS) sebagai momen internasional untuk meningkatkan kepedulian bersama terhadap permasalahan HIV (Human Immunodeficiency Virus)  dan AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome). Sebuah epidemi penyakit infeksi virus yang mampu menurunkan kekebalan tubuh dan sudah cukup lama merongrong bumi sejak medio awal tahun 1980-an hingga kini.

Continue reading

Advertisements

Yankestis Br.Kasianan, Pangsan, Petang, Badung, Bali

BAKTI SOSIAL SEHARI – PELAYANAN KESEHATAN UMUM GRATIS

DESA PANGSAN KECAMATAN PETANG, KABUPATEN BADUNG PROVINSI BALI

Dinaungi cuaca pagi hari nan sejuk yang menyelimuti kota Denpasar dan sekitarnya, mobil rombongan KYC pun bergerak perlahan dari Gedung PKBI Daerah Bali di jalan Gatot Subroto IV No.6 Denpasar menuju bagian utara dari “keris” kabupaten Badung, tepatnya Kycers menuju ke balai banjar adat Kasianan di desa Pangsan, kecamatan Petang, kabupaten Badung.

Continue reading

HARI AIDS SEDUNIA / WORLD AIDS DAY (2011)

Getting to Zero : Zero New HIV Infections, Zero Discrimination, and Zero AIDS-Related Deaths”

Kamis, 01 Desember 2011 : Adalah sebuah momen internasional yang tepat untuk kita bersama-sama menyatakan kepedulian terhadap kasus HIV dan AIDS. Epidemi yang sudah berjalan selama dua dasawarsa terakhir ini memang menarik perhatian dan memerlukan keterlibatan semua pihak untuk mencegah, menanggulangi, dan menunjukkan kepedulian. Ingatlah bahwa penyebaran HIV dan AIDS bisa Kita ditaklukkan, tetapi jalan kesana masih panjang kawan.

Continue reading

Menyuarakan Perjuangan Melalui Tulisan

AKSI JURNALISTIK DARI PARA AKTIFIS YANG PEDULI TERHADAP AIDS

“Memory of August 3rd-5th 2006”

Lima belas orang aktifis dari berbagai lembaga peduli AIDS Bali berkumpul di Bedugul untuk mengikuti pelatihan klinik jurnalistik yang diselenggarakan pada tanggal 3–5 Agustus 2006 oleh Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Propinsi Bali bekerjasama dengan pemerintah Australia.

Continue reading

Rayakan Hari AIDS Sedunia 2009 Dengan Menciptakan Akses Untuk Semua

Tidak terasa hari ini tepat kalender menunjukkan 1 Desember 2009, Kita diingatkan untuk menjalani seremonial tahunan dari Hari AIDS Sedunia (World AIDS Day). Disaat sedang giat-giatnya mempersiapkan kegiatan sederhana guna menyukseskan momen tersebut, Saya kembali mendapatkan seseorang rekan yang mempertanyakan seberapa efektifkah perayaan hari AIDS sedunia itu dan apakah masih perlu seremonial itu-itu diulang-ulang terus setiap tahunnya?

Continue reading

Berempati Pada Remaja Dengan HIV

hiv positive

ReDHA ; Remaja Dengan HIV/AIDS

Mengutip isi sebuah harian lokal, ketika itu  tersiar kabar mengenai remaja Bali yang kemudian cukup membuat heboh dunia pendidikan. Berawal dari fakta yang disampaikan oleh dr.Oka Negara sesaat memberikan Pelatihan Penanggulangan Bahaya HIV/AIDS pada salah satu SMK di Bali pertengahan tahun 2006 yang lalu. Selaku kordinator Kita Sayang Remaja (KISARA) Perhimpunan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) provinsi Bali menyampaikan fakta bahwa ketika itu sedikitnya terdapat dua pelajar setingkat SMA/SMK di Bali yang kemungkinan mengidap HIV positif. Keduanya tertular akibat penyalahgunaan narkoba dengan jarum suntik dan aktifitas seksual bebas bertukar pasangan.

Continue reading

Mengenal Program Terapi Rumatan Metadon (PTRM) Sandat

Latar Belakang Pendirian PTRM

ptr metadonProgram Terapi Rumatan Metadon (PTRM) dimulai dari suatu hasil uji coba yang dilakukan WHO yang mendapatkan penyebab meningkatnya kasus HIV/AIDS yang terutama diakibatkan penggunaan narkoba dengan bertukaran jarum suntik secara sembarangan. Faktanya  bahwa pengguna zat psikoaktif khususnya dengan menggunakan  jarum suntik (penasun) terus meningkat di Indonesia khususnya di Bali.

Misalnya saja di Jakarta, 68% dari pasien yang berobat ke RSKO (Rumah Sakit Ketergantungan Obat) merupakan pengguna jarum suntik (penasun) dimana 72% dari jumlah tersebut sering menggunakan jarum suntik bekas dan 59% saling tukar jarum suntik. Sementara di Bali dari hasil The Rapid Assessment terhadap penggunaan zat psikoaktif didapatkan bahwa 37% dari 287 responden menggunakan zat psikoaktif dan kebanyakan dari mereka menggunakan jarum suntik. Survei pemeriksaan darah pada pengguna jarum suntik diperoleh hasil 50% HIV positif dan 70% diantara mereka terinfeksi virus hepatitis C.

Penyebaran HIV yang sangat cepat diantara pengguna jarum suntik membutuhkan usaha terapi yang komprehensif. Sehubungan dengan itu, WHO bekerjasama dengan pemerintah Indonesia (DEPKES) mengadakan pilot project berupa Program Rumatan Metadon untuk substitusi heroin dengan menggunakan metadon pada 2 rumah sakit, yaitu RSKO dan RSUP Sanglah dimana uji coba ini berkaitan dengan harm reduction. Proyek ini resmi dimulai di RSUP Sanglah pada 17 Februari 2003 dan mampu bertahan hingga saat ini (lebih dari 5 tahun).

Continue reading